Logo Datakita.co

2024, Angka Stunting di Indonesia Ditarget Turun Jadi 14 Persen

Fadli
Fadli

Senin, 16 Agustus 2021 23:40

2024, Angka Stunting di Indonesia Ditarget Turun Jadi 14 Persen

GOWA, DATAKITA.CO – Menurunkan angka prevalensi stunting di Indonesia membutuhkan usaha yang luar biasa bersama seluruh pemangku kepentingan baik pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan seluruh elemen masyarakat, khususnya para remaja.

Hal tersebut disampaikan oleh Direktur Informasi dan Komunikasi Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) Wiryanta dalam Forum Kepoin Genbest bertajuk “Remaja Masa Kini: Peduli Gizi, Peduli ASI” yang diselenggarakan secara daring untuk remaja di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Senin (16/8/2021).

“Hal ini sesuai dengan yang ditargetkan Presiden Joko Widodo, di tahun 2024 angka prevalensi stunting di Indonesia bisa menurun sampai dengan 14 persen. Target ini sudah jauh di bawah angka prevalensi stunting yang ditetapkan WHO, yaitu 20 persen ke bawah,” ujar Wiryanta.

Penurunan angka prevalensi stunting ini dilaksanakan dalam upaya membangun bangsa dengan sumber daya manusia yang tangguh dan memiliki daya saing tinggi, guna menyongsong bonus demografi di tahun 2030.

Plt Deputi Bidang Advokasi, Penggerakan, dan Informasi Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Dwi Listyawardani, atau akrab disapa Dani, memaparkan stunting terjadi karena pada masa awal pertumbuhannya, seseorang tidak mendapat asupan gizi yang sesuai dengan kebutuhannya, khususnya pada 1000 Hari Pertama Kehidupan (HPK).

“Masa di dalam kandungan dan 1000 Hari Pertama Kehidupan adalah golden period tumbuh kembang manusia. Apabila kebutuhan gizi di masa ini terganggu maka akan menjadi masalah nantinya,” ujarnya.

Menurut Dani, gizi dan tumbuh kembang adalah hal yang perlu diperhatikan di masa remaja. Hal ini karena pada masa remaja terjadi perkembangan organ vital seperti ginjal dan hati, dimana jika tidak diperhatikan maka dapat menyebabkan gangguan metabolisme yang berakibat tingginya kolestrol dan gula darah.

Dokter Spesialis Gizi Dian Permatasari menyatakan, kebutuhan nutrisi seseorang bersifat berkelanjutan. Gizi yang baik harus dimulai dari sebelum ibu mengalami kehamilan dilanjutkan dengan 1000 HPK dengan memberikan ASI. Selanjutnya gizi juga perlu diperhatikan pada masa remaja, yaitu usia 10-18 tahun.

“Remaja juga punya aktivitas cukup tinggi, jadi membutuhkan nutrisi yang tinggi juga. Selain itu, berbagai perubahan yang terjadi pada remaja seperti perubahan fisiologis dan psikologis mempengaruhi pola makan dan gizi remaja. Oleh karena itu, apabila tidak disadari dari sekarang, hal ini akan berakibat tidak baik nantinya,” kata Dian.

Dani menjelaskan, gizi yang baik untuk remaja putri sangat penting untuk mempersiapkan mereka yang kelak akan menjadi ibu agar bisa memberikan ASI pada buah hatinya.

“ASI adalah nutrisi terbaik untuk anak manusia, apalagi di awal kehidupannya. Untuk remaja yang bercita-cita ingin mempunyai keturunan yang cerdas, maka kita harus mempersiapkan diri agar bisa memberi ASI,” jelasnya.

Menurut Dani, kondisi tubuh yang sehat dengan gizi yang cukup adalah fungsi dasar seorang perempuan agar bisa menyusui. ASI sangat penting diberikan kepada bayi untuk meningkatkan daya tahan tubuh, mencegah stunting, dan mendorong pertumbuhan dan perkembangan bayi sesuai dengan usianya.

Sedangkan menurut Dian, ASI eksklusif sangat penting diberikan pada bayi dari usia 0-6 bulan. Selain ASI, pada usia 6 bulan hingga 2 tahun bayi pun sudah harus diberikan makanan pendamping ASI atau MPASI.

Dani berpesan kepada remaja untuk memperhatikan gizi dan merencanakan kehidupan selanjutnya dengan sebaik-baiknya. “Generasi Genbest adalah generasi berencana apabila berkeluarga nantinya akan menjadi keluarga yang sehat sejahtera, berikan yang terbaik untuk anak-anakmu sebagai generasi penerus bangsa,” katanya.

Sementara itu, Dian mengajak remaja untuk memulai pola hidup sehat sejak dini agar nantinya dapat memperoleh ASI yang berkualitas.

“Pola hidup sehat selain pola gizi seimbang harus diimbangi dengan olahraga yang teratur, tidak boleh stres, tidak boleh merokok, supaya bisa menghasilkan ASI yang berkualitas nantinya. Untuk remaja putra juga diharapkan dapat menjaga pola hidup sehat agar kelak bisa menjadi Ayah ASI untuk bayi-bayinya kelak,” ujarnya.

Forum Kepoin Genbest yang diadakan kali ini merupakan bagian dari kampanye GenBest (Generasi Bersih dan Sehat), yang merupakan inisiasi Kementerian Komunikasi dan Informatika untuk menciptakan generasi Indonesia yang bersih dan sehat serta bebas sunting.

GenBest mendorong masyarakat, khususnya generasi muda, agar menerapkan pola hidup bersih dan sehat di kehidupan sehari-hari. Melalui situs genbest.id dan media sosial @genbestid, Genbest juga menyediakan berbagai informasi seputar stunting, kesehatan, nutrisi, tumbuh kembang anak, sanitasi, maupun reproduksi remaja dalam bentuk artikel, infografik, dan videografik.

 Komentar

 Terbaru

EKOBIS28 September 2021 18:26
Pertamina Tukar Tabung LPG 3 Kg Milik ASN Maros dengan Bright Gas
MAROS, DATAKITA.CO – Pertamina melakukan jemput bola dengan memberikan promo tukar tabung LPG 3 Kg bersubsidi ke tabung LPG non-subsidi Bright G...
PENDIDIKAN28 September 2021 15:42
UIM Makassar Jalin Kerjasama dengan Pegadaian, Majdah: Saat Ini Era Kolaborasi dan Maju Bersama
JAKARTA, DATAKITA.CO — Lawatan Rektor Universitas Islam Makassar (UIM) DR Ir Hj A Majdah M Zain MSi di Jakarta, dalam sehari telah melakukan penanda...
BERITA28 September 2021 15:17
Kapolda Nyatakan Perang Melawan Narkoba, 74,9 Kg Sabu dan 38.600 Butir Ekstasi Dimusnahkan
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Polda Sulsel memusnahkan barang bukti narkoba, yang dilakukan di lapangan Mapolda Sulsel pada Selasa (28/9/2021). Pemusnahan...
DAERAH28 September 2021 14:42
Ayo Ikutan! 28 Oktober Digelar Vaksinas Gabungan Ojek Online di Gowa
GOWA, DATAKITA.CO – Pemerintah Kabupaten Gowa akan menyiapkan 1.000 dosis vaksin sebagai bentuk mendukung pelaksanaan Vaksinasi Gabungan Ojek On...