Logo Datakita.co

Rugi Rp700 Juta, Komisi B DPRD Makassar Minta Walikota Ganti Dirut PD Pasar Makassar Raya

Aditya
Aditya

Sabtu, 15 Juli 2023 19:49

Komisi B DPRD Makassar rapat monitoring evaluasi bersama PD Pasar Makassar Raya.
Komisi B DPRD Makassar rapat monitoring evaluasi bersama PD Pasar Makassar Raya.

MAKASSAR, DATAKITA.CO – Komisi B DPRD Kota Makassar telah melaksanakan monitoring dan evaluasi (Monev) Triwulan II 2023 untuk Perusahaan Daerah (PD) Pasar Makassar Raya.

Hasilnya, selama periode hingga Juni mengalami kerugian sekira Rp700 juta atau tepatnya Rp730.494.062. Rinciannya, Triwulan I kerugian sebesar Rp260.984.890. Triwulan II kerugian sebesar Rp469.509.560.

Ketua Komisi B DPRD Makassar Erick Horas membenarkan hal tersebut. Kata dia, data itu berdasarkan hasil monev triwulan II 2023. Di mana, Direksi PD Makassar selama menjabat hanya mengalami kerugian keuangan hingga Rp700 juta.

“Hasil monev ini membuktikan mereka tidak mampu bekerja. Kita minta dirutnya diganti karena dia yang bertanggungjawab. Daripada dibiarkan begini terus mending diganti,” tegas Erick Horas, saat ditemui usai rapat Monev Triwulan II 2023 di Ruang Komisi B DPRD Makassar, Sabtu (15/7).

Terpisah, Anggota Komisi B DPRD Kota Makassar Budi Hastuti mengatakan, hasil monev ini menjadi penegasan kinerja suatu instansi atau perusda Kota Makassar. Ia tak habis pikir PD Makassar Raya mengalami kerugian sementara banyak titik-titik pasar yang menjadi sumber pendapat.

“Saya kira ini hal aneh, kenapa merugi dari Januari sampai Juni 2023. Mereka apa kerjanya,” ungkap Budi Hastuti.

Politisi Fraksi Gerindra ini mengatakan, salah satu kendala yang disebutkan jajaran direksi tak masuk akal terkait adanya beban anggaran dalam pembangunan Blok B Pasar Sentral. Sebab, proyek itu hasil dari kontribusi pedagang untuk membangun lapak.

“Banyak pasar bisa di Makassar tapi kenapa merugi terus. Apakah dia kerja,” ucapnya.

Diketahui, berdasarkan laporan keuangan neraca Triwulan II 2023 pendapatan PD Pasar Makassar Raya mencapai Rp4.035.380.696. Sementara biaya yang harus dikeluarkan total Rp4.504.890.257. Artinya ada kerugian Rp469.509.561. Data itu bahkan telah diteliti Konsultan Keuangan Perumda Pasar Prof Asri Usman. (*)

 Komentar

 Terbaru

OLAHRAGA22 Juli 2024 10:01
PSM vs Persis di Piala Presiden Hari Ini, Bernardo Tavares Akan Mainkan Pemain Asing Baru
BANDUNG, DATAKITA.CO – PSM Makassar pada pertandingan perdana Piala Presiden 2024 harus menelan kekalahan dari tim tuan rumah Persib Bandung den...
MAKASSAR21 Juli 2024 23:56
Adnan Dilantik Kembali Jadi Ketua PMI Sulsel, JK Minta Bekerja dengan Cepat
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Setelah kembali terpilih memimpin Palang Merah Indonesia (PMI) Provinsi Sulawesi Selatan periode 2023-2028 beberapa wakt...
POLITIK21 Juli 2024 21:14
Imam Musakkar Ingin Semua Anak di Makassar Cerdas Melalui Pendidikan
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Anggota DPRD Kota Makassar, Imam Musakkar menggelar Sosialisasi Penyebarluasan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 1 Tahun 20...
POLITIK21 Juli 2024 17:58
Demokrat Serahkan Rekomendasi ke ASS-Fatma, Buka Jalan Bentuk Koalisi Gemuk di Pilgub Sulsel
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Partai Demokrat resmi mengusung pasangan Andi Sudirman Sulaiman-Fatmawati Rusdi (ASS-Fatma) pada Pemilihan Gubernur (Pil...