Logo Datakita.co

Merokok Tingkatkan Risiko Covid-19, Ini Penjelasan Dokter

Fadli
Fadli

Selasa, 10 November 2020 12:00

ilustrasi: int
ilustrasi: int

JAKARTA, DATAKITA.CO – Dokter Spesialis Jantung Vito Anggarino Damay mengatakan bahwa merokok dan menjadi perokok pasif bisa memperparah risiko terserang atau perburukan dari Covid-19.

Vito menjelaskan, salah satu gaya hidup yang bisa meningkatan risiko penularan Covid-19 dan penyakit tidak menular adalah merokok.

Selain seorang perokok harus melepas masker saat merokok, kebiasaan merokok beramai-ramai juga kerap tidak mengindahkan jarak yang aman.

“Ditambah lagi risiko virus yang masuk dari tangan yang memegang rokok pun masih ada. Lebih daripada itu, Covid-19 adalah penyakit yang menyerang paru-paru, sementara merokok merusak fungsi paru-paru dan menurunkan kekebalan tubuh,” kata Dokter Vito melalui keterangan resmi KPCPEN, Selasa (10/11/2020).

Dia menjelaskan, saat perokok terinfeksi Covid-19, lebih susah memerangi virus ini.

Bukti-bukti yang ada saat ini menunjukkan bahwa perokok memiliki tingkat kematian dan keparahan yang lebih tinggi dibanding pasien Covid-19 yang bukan perokok.

“Selain itu, yang paling kasihan perokok pasif. Karena mereka ini adalah bukan penikmat rokok tapi terkena imbas dari asapnya yang terhirup secara tidak langsung. Walaupun memang yang paling berat adalah perokok itu sendiri,” ungkapnya, dikutip dari Bisnis.

Pada asap rokok terdapat sel-sel radang yang menyebabkan kemampuan pertahanan tubuh berkurang. Sehingga saat terinfeksi virus dan penyakit-penyakit lain, lebih gampang terserang.

Merokok juga bisa menjadi pemicu seseorang terkena penyakit tidak menular seperti penyakit jantung, dan kanker.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan, risiko kematian Covid-19 lebih tinggi akibat adanya penyakit penyerta seperti hipertensi, diabetes, dan penyakit jantung. Hal ini berarti penyakit tidak menular bukan masalah ringan.

“Kuncinya kita harus tetap bergerak, karena saat kita bergerak imunitas bisa meningkat. Imunitas ini terdiri dari sel-sel kekebalan tubuh, yang lebih bagus saat sirkulasi kita lancar. Sirkulasi kita lancar tercipta saat kita bergerak dan aktivitas pompa jantung kita lebih baik,” terang Vito.

Sementara itu, Juru Bicara Pemerintah dan Duta Adaptasi Kebiasaan Baru Reisa Brotasmoro mengimbau agar masyarakat memastikan bisa tetap produktif tetapi aman dari Covid-19. Tetap disiplin menerapkan 3M (memakai masker, menjaga jarak aman minimal 1 Meter, dan mencuci tangan pakai sabun).

“Praktikan sebagai satu kesatuan, karena 3M ini satu paket”, tutup Dokter Reisa. (*)

 Komentar

 Terbaru

PENDIDIKAN25 November 2020 23:32
Semua Guru Honorer Berpeluang Jadi PPPK pada 2021, Ini Penjelasan Mendikbud
JAKARTA, DATAKITA.CO – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menyatakan semua guru honorer di sekolah negeri dan swasta berkesempatan...
MAKASSAR25 November 2020 22:54
Sulsel Jadi Contoh Nasional Penanganan Covid-19, Nurdin: Harus Dipertahankan
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Penanganan covid-19 di Sulsel yang menjadi contoh nasional harus terus dipertahankan dengan komitmen bersama seluruh ele...
POLITIK25 November 2020 22:34
Survei Capres: Prabowo Masih Teratas, Elektabilitas Habib Rizieq Ungguli Anies
JAKARTA, DATAKITA.CO – Center for Political Communication Studies (CPCS) mencatat elektabilitas Prabowo Subianto naik dalam survei calon preside...
POLITIK25 November 2020 17:43
Peserta Pilkada Diminta Hindari Kampanye Tatap Muka
JAKARTA, DATAKITA.CO – Badan Pengawas Pemilu terus mengingatkan peserta Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak 2020 untuk menghindari penggu...