Logo Datakita.co

Mahfud MD: Resesi dan Krisis Itu Berbeda

Fadli
Fadli

Kamis, 27 Agustus 2020 22:25

Menko Polhukam Mahfud MD. (int)
Menko Polhukam Mahfud MD. (int)

JAKARTA, DATAKITA.CO – Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD menegaskan bahwa antara resesi dan krisis merupakan dua hal yang berbeda.

“Resesi itu tidak sama dengan krisis. Resesi itu adalah satu keadaan di mana suatu negara secara berturut-turut dalam dua kuartal pertumbuhan ekonominya minus,” kata Mahfud dalam pernyataannya, di Jakarta, Kamis (27/8/2020).

Hal tersebut disampaikan Mahfud pada Rapat Koordinasi (Rakor) Bersama Gubernur, Bupati/Wali Kota Seluruh Indonesia, Kamis (27/8/2020).

Mahfud menegaskan bahwa resesi berbeda dengan krisis, sebab resesi itu perhitungan matematis tentang pertumbuhan ekonomi per kuartal di dalam sebuah negara.

“Kalau dua kuartal berturut-turut minus atau di bawah, resesi. Sekarang beberapa negara kan sudah mulai resesi. Singapura kan lebih dulu, kemudian Korea Selatan, dan beberapa negara lain sudah resesi,” katanya, dikutip dari Antara.

Oleh sebab itu, Mahfud mengatakan pentingnya rakor itu digelar dipimpin oleh Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian untuk memberikan pemahaman kepada para kepala daerah bahwa yang disebut resesi tidak selalu berarti krisis.

“Tidak selalu krisis ekonomi, pangan, atau apa pun. Maka kita harus bekerja agar ekonomi tumbuh. Ekonomi masyarakat itu tumbuh, syukur-syukur kalau misalnya bisa menyebabkan pertumbuhan ekonomi itu di atas nol,” kata Mahfud.

Kalaupun tidak bisa, kata mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) itu, perekonomian masyarakat akan terus dihidupkan meski pertumbuhan ekonomi di bawah nol agar tidak terjadi krisis, walaupun terjadi resesi.

“Ini penting dipahami bahwa resesi dan krisis itu beda. Karena secara politik itu sudah banyak yang akan menggunakan wah kalau nanti terjadi krisis mari kita hantam pemerintah, mari kita bikin ini bikin itu,” katanya.

Oleh sebab itu, Mahfud mengatakan Presiden kemudian mengeluarkan Perpres Nomor 82/2020 tentang Komite Penanganan Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) dan Pemulihan Ekonomi Nasional.

“Perpres itu berintikan dua hal. Pertama, penanggulangan COVID-19, dan yang kedua pemulihan ekonomi nasional,” katanya. (*)

 Komentar

 Terbaru

POLITIK14 Juni 2024 17:19
Pilkada Maros: Demokrat Serahkan Surat Tugas untuk Chaidir-Suhartina
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Partai Demokrat secara resmi menyerahkan rekomendasi kepada pasangan calon bupati dan wakil bupati Maros AS Chaidir Syam...
MAKASSAR14 Juni 2024 14:59
Bantuan Pangan Beras Sasar 45.904 KPM di Makassar
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Sebanyak 45.904 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) di Makassar mendapatkan Bantuan Pangan Beras Pemerintah Pusat melalui Ba...
OLAHRAGA14 Juni 2024 10:56
Berada di Grup F, Indonesia Tuan Rumah Babak Kualifikasi Piala Asia U-20
JAKARTA, DATAKITA.CO – Indonesia menjadi tuan rumah dari babak kualifikasi Piala Asia U-20 2025 dan berada di grup F bersama dengan Yaman, Timor...
POLITIK13 Juni 2024 23:05
Pilgub Sulsel: Sudah Kantongi 3 Surat Tugas, IAS Mendaftar di PSI
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Bakal Calon Gubernur Sulawesi Selatan, Ilham Arief Sirajuddin (IAS) mendaftar di Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Suls...