Logo Datakita.co



Diduga Edarkan Upal, Lelaki Ini Diamankan Polres Gowa

Fadli
Fadli

Jumat, 08 Oktober 2021 17:21

Kasubag Humas Polres Gowa, AKP M Tambunan, menjelaskan soal kasus peredaran uang palsu (upal), di Mapolres Gowa, Jumat (8/10/2021). (int)
Kasubag Humas Polres Gowa, AKP M Tambunan, menjelaskan soal kasus peredaran uang palsu (upal), di Mapolres Gowa, Jumat (8/10/2021). (int)

GOWA, DATAKITA.CO – Diduga mencetak dan mengedarkan uang palsu (upal), seorang lelaki diamankan di Polres Gowa, Sulawesi Selatan.

Polisi juga mengamankan barang bukti berupa uang palsu sebanyak 34 lembar pecahan Rp 100.000, sebuah printer, ponsel, dan kartu ATM milik pelaku.

Aksinya ketahuan saat pelaku melakukan transaksi di sebuah Brilink di Kecamatan Patallassang, Kabupaten Gowa pada Minggu malam (26/9/2021) lalu.

Pelaku awalnya menstransfer uang Rp 1 juta ke rekening pribadinya lewat Brilink di Patallassang. Namun pemilik Brilink mencurigai uang yang disetor oleh pelaku.

Usai diperiksa, uang yang disetorkan pelaku diduga palsu. Pemilik Brilink selanjutnya melapor ke petugas berwajib. Pelaku kemudian diamankan polisi.

Dari hasil pemeriksaan, diketahui upal tersebut dicetak di sebuah rumah kos di Makassar pada Kamis 23 September 2021.

Kasubag Humas Polres Gowa, AKP M Tambunan menjelaskan bahwa pelaku mengaku mendapat pengetahuan mencetak uang palsu dari Youtube.

“Pelaku mengaku mendapatkan pengetahuan mencetak uang palsu melalui media sosial Youtube. Kemudian pelaku membeli printer dan kertas HVS, lalu mencetaknya,” kata AKP M Tambunan, Jumat (8/10/2021).

Pelaku mencetak upal sebanyak 60 lembar pecahan Rp 100.000. Bahkan sempat digunakan membeli keperluannya di beberapa warung tradisional.

Kemudian pada Minggu (26/9/2021), pelaku mentransfer uang Rp 1.000.000 ke rekening pribadinya di salah satu Brilink. Di situlah aksinya kemudian ketahuan pemilik Brilink. Pelaku pun akhirnya diamankan.

“Pelaku dijerat dengan Pasal 36 ayat (1) dan (3) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 tahun 2011 tentang mata uang jo pasal 244 KUHP. Ancaman hukuman 15 tahun penjara,” papar AKP M Tambunan.

 Komentar

 Terbaru

BERITA11 Agustus 2022 18:39
Lantik Putri Dakka Jadi Ketua NasDem Luwu Utara, Rusdi Masse: Perempuan Tangguh yang Punya Keihlasan
LUWU UTARA, DATAKITA.CO – Putri Dakka resmi memimpin DPD Partai NasDem Kabupaten Luwu Utara (Lutra). Pengusaha cantik asal Luwu Raya itu dilanti...
OLAHRAGA11 Agustus 2022 15:58
PSM Makassar Masuk Final AFC Cup 2022, Gubernur: Masyarakat Sulsel Bangga
MAKASSAR, DATAKITA.CO – PSM Makassar memberikan kado indah kepada Indonesia khususnya Sulsel menjelang 77 Tahun Kemerdekaan RI. PSM berhasil mas...
DAERAH10 Agustus 2022 18:58
Bupati Bantaeng Perkenalkan Produk Lokal Cokelat Sehat “Chocotua”
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Bupati Kabupaten Bantaeng, Ilham Syah Azikin memperkenalkan produk premium Industri Kecil Menengah (IKM) Chocotua dihapa...
BERITA10 Agustus 2022 17:05
Mendagri Puji Walikota Makassar Atas Keberhasilan Kendalikan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi
PADANG, DATAKITA.CO – Menteri Dalam Negeri RI Tito Karnavian menyebut nama Walikota Makassar Mohammad Ramdhan ‘Danny’ Pomanto berkali-kali saat ...