Logo Datakita.co

Dewan Anggap Pemkot Makassar Lamban Antisipasi Banjir

Aditya
Aditya

Senin, 25 Januari 2021 12:37

Anggota DPRD Makassar, Kasrudi
Anggota DPRD Makassar, Kasrudi

MAKASSAR, DATAKITA.CO – Salah satu kawasan yang jadi langganan banjir tiap musim hujan adalah di Kelurahan Antang, Kecamatan Manggala. Kasrudi menyayangkan lambannya Pemerintah kota Makassar mengantisipasi terjadinya banjir yang terjadi setiap tahun di kecamatan tersebut.

Seharusnya, kata dia, sebelum masuk musim hujan, ada aksi nyata guna mencegah terus berulangnya banjir di Manggala.

“Seharusnya jauh-jauh hari ada peninjauan dan aksi. Karena kita tahu memang Makassar itu masuk musim penghujan Desember dan Januari. Sudah ditahu siklusnya, harusnya sudah di konsep programnya, bagaimana menangani banjir, dan dampaknya kepada masyarakat” kata Kasrudi, Senin (25/1/2021).

Menurut dia, ketidakbecusan pemerintah tampak dalam pernyataan Pj Walikota Rudy Djamaluddin saat meninjau lokasi banjir tengah pekan kemarin. Saat itu Prof Rudy baru akan menyiapkan skema penanganannya.

“Harusnya itu bulan Desember-Januari sudah fokus itu (banjir). Jangan banyak jalan, jangan banyak urusan ini itu,” ujarnya.

Dia pun mengaku banyak menerima keluhan konstituennya di lapisan bawah terkait banjir. Menurutnya, pembangunan waduk Nipa-Nipa yang tidak memperhatikan aliran air adalah salah satu penyebab banjir di Antang.

“Kita lihat itu karena pembangunan waduk Nipa-Nipa yang tidak terlalu bagus konsepnya, membangun tapi tidak dilihat dampaknya, dimana alirannya, itukan berdampak,” kata Politisi Partai Gerindra itu.

Oleh karena itu, terkait banjir di Antang ini, Kasrudi mendesak pemerintah mesti serius serta memberi solusi konkrit penanganan banjir.

“Fokus mulai dari sekarang. Kalau perlu anggaran kemarin itu di luar dari anggaran Covid-19, intensif berkesinambungan. Betul di sana kami mengakui itu daratan rendah, tapi harus dipikirkan, jangan sampai tergenang di sana. Alirannya harus lebih diperhatikan,” jelasnya.

Diketahui, bencana banjir di Antang bukan pertama kali ini saja terjadi, sebab bulan Desember tahun lalu juga terjadi peristiwa serupa. Bahkan lebih parah.

Pj Wali Kota Makassar, Rudy Djamaluddin yang turun meninjau lokasi justru bersyukur volume air kali ini tidak sebesar sebelumnya. Di sela peninjauan, Rudy menginstruksikan jajaran pemerintah bergerak cepat menangani korban.

Selain itu, melaporkan permasalahan yang ada untuk segera dicarikan solusi yang tepat. Hal ini dinilai perlu, untuk mengantisipasi jika kedepan terjadi banjir yang lebih besar. (*)

 Komentar

 Terbaru

ASN Gowa Dilarang Mudik Lebaran, Wabup: Jangan Coba-coba Melanggar
DAERAH21 April 2021 19:41
ASN Gowa Dilarang Mudik Lebaran, Wabup: Jangan Coba-coba Melanggar
GOWA, DATAKITA.CO – Seluruh Aparatur Sipil Negera (ASN) lingkup Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gowa diminta untuk tidak mudik lebaran tahun ini. ...
Bupati Luwu Utara Doakan Arham Darmawan Lolos Seleksi Timnas U-16 di Jakarta
DAERAH21 April 2021 17:37
Bupati Luwu Utara Doakan Arham Darmawan Lolos Seleksi Timnas U-16 di Jakarta
LUWU UTARA, DATAKITA.CO – Muh. Arham Darmawan, atlet sepakbola yang lolos untuk mengikuti seleksi Timnas Indonesia U-16, akhirnya bertemu Bupati...
Beri Motivasi Peserta Diklatpim III, Abdul Hayat: Banyak Orang Kalah sebelum Bertanding
MAKASSAR21 April 2021 14:05
Beri Motivasi Peserta Diklatpim III, Abdul Hayat: Banyak Orang Kalah sebelum Bertanding
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Sekretaris Daerah Provinsi Sulsel, Abdul Hayat Gani, memberikan motivasi kepada peserta Pendidikan Latihan dan Pimpinan (Dik...
Sapi di Gowa Dicuri, Ditemukan Tinggal Tulang Belulang
BERITA21 April 2021 13:09
Sapi di Gowa Dicuri, Ditemukan Tinggal Tulang Belulang
GOWA, DATAKITA.CO – Seekor sapi dilaporkan hilang dan ditemukan sudah dalam kondisi tinggal tulang belulang. Rupanya, pencuri telah menyembelih sapi...