Logo Datakita.co

Cicu Imbau Warga Salat Idul Adha 1442 Hijriah di Rumah

Aditya
Aditya

Senin, 19 Juli 2021 21:51

Ketua DPRD Sulsel, Andi Rachmatika Dewi sosialisasikan Nilai-nilai Kebangsaan tentang Keagamaan, di Jl Pangasseng, Senin (19/7/2021).
Ketua DPRD Sulsel, Andi Rachmatika Dewi sosialisasikan Nilai-nilai Kebangsaan tentang Keagamaan, di Jl Pangasseng, Senin (19/7/2021).

MAKASSAR, DATAKITA.CO – Anggota DPRD Sulsel, Andi Rachmatika Dewi mengimbau kepada seluruh warga Kota Makassar untuk mengikuti edaran pemerintah kota melaksanakan Salat Idul Adha 1442 Hijriah di rumah.

Imbauan itu sampaikan Ketua NasDem Kota Makassar disela-sela kegiatan Sosialisasi Nilai-Nilai Kebangsaan dengan tema ‘Keagamaan’ yang dilaksanakan, Jl Baji Pangasseng, Kelurahan Tamparang Keke, Kecamatan Mamajang, Senin (19/7/2021).

“Pemkot Makassar sudah keluarkan keputusan kalau Salat Idul Adha tahun ini dilaksanakan di rumah saja. Jadi saya mengajak semua warga Makassar untuk mengikuti apa yang menjadi anjuran pemerintah,” kata Cicu, sapaan akrab Andi Rachmatika Dewi.

Kata Cicu, keputusan yang diambil pemerintah kota bukan tanpa pertimbangan yang matang. Selain menindaklanjuti daran Kementrian Agama (Kemenag) dan Majelis Ulama Indonesia (MUI), kebijakan ini juga diambil dengan memerhatikan kasus positif Covid-19 di Kota Makassar yang terus melonjak naik.

Apalagi, peraydia. Salat Idul Adha merupakan kali kedua dalam kondisi pandemi Covid-19. Sehingga, dia meminta seluruh warga meningkatkan kualitas ibadah dan berdoa agar covid bisa segera berakhir.

“Sekarang Makassar sudah masuk dalam zona merah, sehingga PPKM mikro masih diberlakukan beruntung Makassar tidak seperti Jawa dan Bali yakni PPKM darurat,” tukasnya.

Karena itu, kata dia, perlu kesadaran semua warga untuk menerapkan protokol kesehatan. Tak hanya itu, dia juga mengimbau seluruh warga agar mau disuntik vaksin untuk perlindungan terhadap Covid-19.

“Saya edukasi agar mereka ikut vaksinasi. Mumpung pemerintah masih menggratiskan. Jangan lewatkan kesempatan ini, karena kita tidak tahu kedepan apakah masih akan digratiskan atau bagaimana,” ungkapnya.

Dalam kesempatan itu, Dg Nojeng, salah satu warga di Kelurahan Tamparang Keke, Kecamatan Mamajang, juga mengeluhkan maraknya kasus demam berdarah di tengah melonjaknya kasus terkonformasi positif Covid-19.

Karena itu, dia berharap pemerintah bisa menyiapkan alat fogging di setiap kelurahan untuk mengantisipasi meningkatnya kasus demam berdarah.

“Kita juga minta pemerintah untuk rutin melakukan penyemprotan fogging di rumah-rumah warga. Karena kalau tidak diantisipasi sejak awal, kasus demam berdarah juga mulai menghantui warga selain Covid-19,” keluh dia. (*)

 Komentar

 Terbaru

MAKASSAR26 September 2021 22:11
Tujuh Komunitas Sepeda Road Bike Makassar Gowes Bareng
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Tujuh komunitas sepeda road bike Makassar melakukan gowes bersama (gobar). Mereka start dari Hotel Maleo menuju bandara ...
POLITIK26 September 2021 21:21
Dukung Pembangunan, Nunung Dasniar Imbau Warga Tertib Bayar Pajak
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Anggota DPRD Kota Makassar, Nunung Dasniar menggelar sosialisasi peraturan daerah (Perda) nomor 2 tahun 2018 tentang paj...
POLITIK26 September 2021 19:14
Hasanuddin Leo Minta Pemkot Makassar Awasi Penggunaan Air Bawah Tanah
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Anggota DPRD Kota Makassar, Hasanuddin Leo menggelar sosialisasi peraturan daerah (perda) nomor 1 tahun 2018 tentang Ret...
POLITIK26 September 2021 18:46
Ray Suryadi Arsyad Minta Pemkot Tingkatkan Kualitas Pendidikan di Makassar
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Anggota DPRD Kota Makassar, Ray Suryadi Arsyad menggelar sosialisasi peraturan daerah (perda) nomor 1 tahun 2019 tentang...