Logo Datakita.co

Budi Hastuti Dorong Pembangunan Makassar Lewat Taat Bayar Pajak

Aditya
Aditya

Kamis, 23 Juni 2022 12:36

Anggota DPRD Makassar, Budi Hastuti sosialisasikan Perda Pajak Daerah, di Hotel Khas Makassar, Jl Andi Mappanyukki, Kamis (23/6/2022).
Anggota DPRD Makassar, Budi Hastuti sosialisasikan Perda Pajak Daerah, di Hotel Khas Makassar, Jl Andi Mappanyukki, Kamis (23/6/2022).

MAKASSAR, DATAKITA.CO – Anggota DPRD Kota Makassar, Budi Hastuti menggelar Sosialisasi Peraturan Daerah (Perda) Nomor 2 Tahun 2018 tentang Pajak Daerah, di Hotel Khas Makassar, Jl Andi Mappanyukki, Kamis (23/6/2022).

Dalam pemaparannya, Budi–sapaan akrabnya mendorong agar masyakarat bisa taat dalam membayar pajak. Sebagaimana yang telah diatur dalam Perda.

“Pajak itu merupakan salah satu sumber pendapatan kita. Nantinya ke masuk ke kas daerah yang akan digunakan untuk pembangunan,” ujar Budi.

Politisi dari Partai Gerindra ini menyampaikan bahwa pajak tersebut juga menjadi salah satu penyumbang terbesar untuk Pendapatan Asli Daerah (PAD). Jika banyak maka pembangunan juga akan lancar.

“Bayangkan saja kalau PAD kita terus mencapai target maka banyak yang bisa dibangun oleh pemerintah kota. Itu semua untuk kepentingan masyarakat,” tambah Budi.

Anggota Komisi B Bidang Perekonomian dan Keuangan DPRD Makassar ini berharap masyakarat bisa menumbuhkan kesadaran terkait bayar pajak. Dengan begitu, pemerintah juga bisa memberikan pelayanan terbaik.

“Maka dari itu, kami berharap masyakarat bisa taat bayar pajak. Khususnya seperti PBB,” tukas Budi.

Sementara itu, narasumber yang juga akademisi, Puspito Hargono menilai pajak daerah tidak hanya mendorong pembangunan berkelanjutan. Tetapi, kata dia, hal tersebut penting bagi keberlangsungan hidup banyak orang.

“Jadi pajak ini menyumbang sebanyak Rp926 M dari target Rp1 Triliun. Jadi sudah bisa kita bayangkan beban pajak ini di Kota Makassar. Kalau kita tidak bayar pajak, maka kacau kota kita,” jelasnya.

Puspito juga memandang sejauh ini masyakarat Maksssar masih belum paham pentingnya bayar pajak. Olehnya, ia meminta mereka memberikan kontribusi terhadap pembangunan melalui pembayaran pajak.

“Jadi kalau berbicara fasilitas kita otomatis berbicara pajak. Tingkat kesadaran masyakarat Maksssar masih kurang, karena kita masih disubsidi,” lanjutnya.

Terakhir, Kepala Seksi Pajak Restoran, Minerba, Logam, dan Sarang Burung Walet Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kota Makassar, Muh Ambar Sallatu mengatakan bahwa Bapenda punya peran penting sebagai leading sektor pendapatan. Salah satunya memastikan pajak dari masyakarat bisa dimaksimalkan untuk pembangunan.

“Jadi tugas kami adalah pertama bagaimana mengoptimalkan sumber pajak dari Bapenda. Kedua, bagaimana struktur penyesuaian pendapatan kita agar mencapai target,” ujar Memed–sapaan akrabnya.

Memed pun berharap masyakarat bisa membayar pajak tepat waktu. Sehingga, keinginan masyarakat terhadap fasilitas maupun pembangunan bisa dipenuhi.

“Jadi intinya kita harus mengumpulkan pajak biar ada yang kita pakai belanja pembangunan,” tutup Memed. (*)

 Komentar

 Terbaru

EKOBIS05 Juli 2022 18:41
Kendaraan Listrik Makin Diminati di Makassar
MAKASSAR, DATAKITA.CO – PT PLN (Persero) terus mendukung akselerasi ekosistem kendaraan listrik atau electric vehicle (EV). Selain dengan penyed...
EKOBIS05 Juli 2022 18:27
Suku Bunga 4,76 persen, Benteng Kupa Beri DP Rp 76 Ribu di HUT BNI ke-76
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Perusahaan properti Benteng Kupa Group bersinergi dengan Bank BNI untuk memberi promo khusus dengan Down Payment (DP) ha...
BERITA05 Juli 2022 18:14
PPP Wajo Desak Dinas Dukcapil Proaktif
SENGKANG, DATAKITA.CO – Sekretaris Partai Persatuan Pembanguan (PPP) Kabupaten Wajo, Asriadin Mase mendesak Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil...
MAKASSAR05 Juli 2022 15:56
Gubernur Sulsel Luncurkan “BajuBodo” sebagai Marketplace Produk Dalam Negeri
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Program pemerintah pusat melalui Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) untuk mengoptimalkan belanja barang dan jasa menggunak...