Logo Datakita.co

16 Kabupaten/Kota di Sulsel Zona Hijau Penilaian Kepatuhan Penyelenggaraan Pelayanan Publik

Fadli
Fadli

Kamis, 25 Januari 2024 20:10

16 Kabupaten/Kota di Sulsel Zona Hijau Penilaian Kepatuhan Penyelenggaraan Pelayanan Publik

MAKASSAR, DATAKITA.CO – Penjabat Sekertaris Daerah Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel), Andi Muhammad Arsjad, mengapresiasi sejumlah kabupaten kota yang masuk zona hijau untuk Penilaian Kepatuhan Penyelenggaraan Pelayanan Publik Tahun 2023 Tingkat Pemerintah Daerah Provinsi Sulsel oleh Ombudsman RI.

“Kita memberi apresiasi yah kepada Kabupaten/Kota khususnya yang opininya meningkat dari (zona) kuning ke hijau dan hijau pun juga menjadi yang tertinggi. Tahun ini Pinrang yang tadinya tinggi sekarang tertinggi,” ucapnya.

Sekadar diketahui sebanyak 16 dari 24 Kabupaten/Kota di Sulawesi Selatan mendapatkan penghargaan dari Ombudsman RI dalam acara Penganugerahan Predikat Penilaian Kepatuhan Penyelenggaraan Pelayanan Publik Tahun 2023 Tingkat Pemerintah Daerah Provinsi Sulawesi Selatan yang digelar, di Ruang Rapat Pimpinan Kantor Gubernur Sulsel, Kamis 25 Januari 2024.

Ke-16 Kabupaten/Kota yang masuk zona hijau predikat tertinggi kategori A dengan nilai 92.33 yakni Kabupaten Pinrang, kemudian di zona hijau predikat tinggi dengan kategori B ditempati Luwu Utara dengan nilai 87.35, Kabupaten Gowa dengan nilai 85.78, Kota Makassar 85.40, Sinjai 84.59, Parepare 84.46, Luwu Timur 83.84, Jeneponto 82.98, Bone 82.55, Bantaeng 81.79, Soppeng 81.08, Barru 80.41, Tana Toraja 79.53, Bulukumba 79.38, Toraja Utara 79.14, dan Luwu 78.63.

Sementara delapan Kabupaten/Kota yang masuk zona kuning dengan kategori C ditempati Kabupaten Takalar dengan nilai 77.59, Maros 75.42, Wajo 74.85, Kepulauan Selayar 74.25, Palopo 72.12, Pangkep 70.67, Enrekang 63.94, dan Sidrap 61.10.

Ke 16 Kabupaten/Kota yang mendapat predikat tertinggi dan tinggi dengan zona hijau dalam pelayanan publik ini, kata Arsjad, menjadi pembelajaran bagi delapan kabupaten/kota lainnya yang masih berada di zona kuning untuk dapat memberikan dan meningkatkan pelayanan yang baik kepada masyarakat.

“Tentu ini menjadi pembelajaran untuk kabupaten/kota yang lain apa yang harus kita lakukan. Pinrang itu bisa menjadi ‘Best Practice’ untuk melihat bagaimana potret pelayanan (publik) yang baik bisa kita lihat kesana, ndak usah jauh-jauh kita studi banding di Pinrang ini ada,” ujarnya.

Meski begitu, Arsjad mengaku bersyukur pelayanan publik di 24 Kabupaten/Kota di Sulawesi Selatan tidak ada lagi yang masuk kategori zona merah. Hal tersebut menandakan kualitas pelayanan publik pemerintah kabupaten/kota terus meningkat dan pemerintah daerah tersebut juga terus melakukan pembenahan terhadap peningkatan pelayanan publik di daerahnya masing-masing.

Sementara itu, Anggota Ombudsman RI Robert Na Endi Jaweng berharap Pemerintah Kabupaten/Kota yang masuk dalam zona hijau pelayanan publik untuk dapat terus meningkatkan pelayanannya kepada masyarakat.

“Yang hijau dengan tertinggi cuma Pinrang kategori A yang lain itu hijau tipis bagi saya, hijau B yah. Jadi PR nya bagaimana hijau tipis ini, tahun ini ketika diukur lagi itu menjadi hijau tebal dari B ke A. Karena hanya satu kan yang tertinggi,” jelasnya.

Untuk yang masuk zona kuning, menurut Robert, mendapat penilaian yang biasa saja, tidak buruk dan tidak juga berkategori luar biasa atau termasuk kategori sedang. Untuk itu, Ia pun mendorong komitmen para kepala daerah untuk terus berbenah meningkatkan kualitas pelayanan publiknya kedepan agar bisa naik tingkat ke zona hijau.

Dalam kegiatan itu, Ombudsman juga menyerahkan penghargaan nilai kepatuhan tertinggi kategori Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP), tertinggi diraih DPMPTSP Kabupaten Pinrang dengan nilai 90.56, kemudian DPMPTSP Luwu Utara 89.74, dan disusul DPMPTSP Kabupaten Toraja Utara sebesar 89.37.

Untuk kategori Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil, tertinggi diraih Kabupaten Pinrang dengan nilai 93.81, kemudian Jeneponto sebesar 88.72, dan Parepare 87.70. Kategori Dinas Pendidikan, Kabupaten Pinrang kembali meraih penilaian tertinggi dengan poin sebesar 90.51, disusul Kabupaten Gowa sebesar 85.91, dan Kabupaten Bone dengan nilai 85.70.

Sementara pada kategori Dinas Sosial, tertinggi diraih Kabupaten Pinrang dengan nilai kepatuhan 91.53, kemudian Sinjai dengan nilai 89.97, dan Kabupaten Tana Toraja dengan nilai sebesar 87.56, dan kategori terakhir untuk pelayanan Puskesmas, dua puskesmas Kabupaten Pinrang meraih penilai kepatuhan tertinggi, yakni Puskesmas Salo sebesar 93.98 dan Puskesmas Suppa di posisi kedua dengan nilai 93.60, dan Puskesmas Cempae Kota Parepare ditempat ketiga dengan nilai 93.28.

 Komentar

 Terbaru

MAKASSAR22 Februari 2024 23:36
Abdul Wahab Tahir Optimistis Golkar Raih 3 Kursi di Dapil 2 Makassar
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Proses rekapitulasi hasil penghitungan suara di tingkat kecamatan pada Pemilu Tahun 2024 ini sangatlah menentukan karena...
MAKASSAR22 Februari 2024 22:36
Presiden Jokowi Akan Bangun Stadion di Sudiang Tahun Ini
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Presiden RI Joko Widodo akan membangun stadion di Kota Makassar, Sulawesi Selatan. Kabar baik itu diungkapkan langsung o...
MAKASSAR22 Februari 2024 15:19
Makassar New Port Siap Jadi Hub Logistik Terbesar di Indonesia Timur
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meresmikan Makassar New Port (MNP) di Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (22/2/2024) pag...
MAKASSAR22 Februari 2024 09:56
Resmikan SPAL-DT Losari, Presiden Jokowi: Kota Makassar Makin Bersih
MAKASSAR, DATAKITA.CO – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meresmikan Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik Terpusat (SPAL-DT) Losari, Kota Makas...